Jumat, 08 Mei 2020

Pulsa Listrik

Emak meringis saat mengecek saldo rekeningnya di akhir bulan. Sementara itu meteran listrik di teras sudah menjerit-jerit, tanda minta diisi.Jangan ditanya rekening Bapak ya, karena rekening yang satu itu khusus untuk bayar kreditan. 


“Padahal gajian tinggal dua hari lagi, coba beli pulsa listriknya bisa dua hari lagi,” gumam Emak meski tiu adalah suatu kemustahilan. Jangankan dua hari paling beberapa jam kedepan kwh listriknya sudah nol.


Emak kemudian mengecek marketplace tempat dia membeli pulsa. Masih ada sisa saldo dan poin yang bisa ditukar untuk belanja. Akhirnya Emak dapat ide untuk menggunakan segala daya agar pulsa bisa terbeli.


Emak masih asyik transfer ketika tiba-tiba pintu kamar mandi digedor.diiringi suara tangis yang dramatis.


“Maaakkk maaakkkk mas nakal Mak… hua hua hua ….,” jerit Si Tengah.


“Iya tunggu,” sahut Emak.


Emak memang sedang menggunakan gawainya di kamar mandi. Apalagi kalau bukan untuk menghindari perang dunia. Kamar mandi adalah tempat teraman karena bisa berdalih sedang mandi, pipis dan lain-lain.


“Maak cepatlah Mak…. hua … hua …,” Si Tengah makin menjadi.


Emak jadi gugup kalau sudah kayak gitu. Tapi akhirnya selesai juga transaksi yang harus dilakukannya. Tinggal menunggu nomor tokennya.


“Kenapa sayang?” Emak segera menggendong Si Tengah setelah sebelumnya menyembunyikan gawainya di dalam saku baju yang tergantung di kamar mandi.


“Mas nakal Mak, gak mau main sama aku,” adu Si Tengah.


Emak kemudian mengakurkan Si Tengah dan Si Sulung. Akhirnya mereka main bersama. Setelah kondisi aman, Emak mengambil pensil dan kertas, kembali masuk ke kamar mandi untuk mengecek token pulsa listrik.


“Aaaaaa!!!!” jerit Emak.


“Kenapa Mak?” tiga buat hati Emak langsung bersiaga di depan pintu kamar mandi.


“Ada kecoak kalian balik main lagi aja,” kata Emak, suaranya agak sendu. Apalagi token yang ditunggunya tidak muncul. Bukan karena kena tipu, tapi karena Emak salah beli, bukan pulsa listrik yang dibelinya tapi pulsa untuk kartu selulernya.


-end-


29 komentar:

  1. Yaaaah, trus gimana tuh. Masa mau gelap-gelapan sampai tanggal gajian. Wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar Emak sama Bapknya yang mikirn mbak hahahaha

      Hapus
  2. MasyaAllah, kasian. Saya juga pernah seperti itu, keinginan beli apa, pas beli malah salah karena tidak fokus. Emang jangan diganggu kalau sedang konsentrasi, nanti malah buyar dan lupa. Merasa panik emak-emak kalau sudah ribet malah lupa semua 😣. Semoga selalu ada rezeki tak terduga buat keluarga ya, mba. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin makasih mbak, memang kok Emak kalau udah nggak fokus itu buyar semua .... makanan keasinan mungkin juga akibat dari Emak yang gak fokus hihihi

      Hapus
  3. sumpah ya kak aku udah serius banget bacanya kocak pas ujungnya salah beli token listrik mana belom gajian ya, sumpah ngakak saya hehehe kocak banget emak

    BalasHapus
    Balasan
    1. rencana mau buat serial Emak yang kocak kak, mudah-mudahan gak berasa kena prank ya hehehe

      Hapus
  4. Wakaka ikutan ketawa, problem emak-emak ya ... Nano-nano rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hanya emak-emak yang tahu ya mbak hihihi

      Hapus
  5. subhanallah, mak...dikira kenapa mak..bikin deg-degan aja. hati2 mak alhamdulillahnya bukan meteran tetangga yang dimasukkin yaa

    BalasHapus
  6. Kasihan banget si Emak, mau main hape aja musti ngumpet di kamar mandi Mana pake digedor-gedor ama bocil, sampe jadi salah beli deh. Hati-hati, Mak. Ntar hapenya nyemplung ke dalem WC ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha anak-anak Emak pada ajaib mbak

      Hapus
  7. Wkwkw lucu ya si emak, mungkin karena buru-buru belinya hingga salah beli pulsa.

    Untung saja hp emak nggak ikut loncat saat teriak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sesuai motonya Emak itu lumut lucu dan imut hehe

      Hapus
  8. Hihi, emak emang kadang lupaan. Begitu juga saya. Ke warung niatnya beli apa, eh yang niat utamanya dibeli ternyata lupa. Gimana kelanjutannya, gelap dong sampai gajian :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. endingnya Emak beli pulsa 50 ribu karena tinggal 2 hari lagi gajian jadi cukuplah hehehe

      Hapus
  9. Emak kurang konsentrasi nih, wkwkwk. Nggak nyalahin, kalau sudah jadi emak sering kena penyakit kayak gini. Tapi Emak keren deh, sabar ngadepin anak2. Minta bapak isiin pulsa listriknya Mak, hehehe...

    BalasHapus
  10. Hahaha, enaknya kagak konsen. Anaknya jangan dimarahin ya Mak. Sy juga pernah mengalami hal yg Sama Mbak. Karena terburu buru jadilah begitu. Makasih deh

    BalasHapus
  11. Aduh Emak
    Bisa salah beli gitu wkwkwk
    Mungkin faktor U

    BalasHapus
  12. Sabar mak, semua akan dilalui dengan indah, yg penting bahagia aje dulu yak 😁

    BalasHapus
  13. Ha ha ha ha emak ada-ada aja. Sudah akhir bulan, bakal gelap-gelapan pula nih. Entar cahaya di rumah pake sinar hape aja.

    BalasHapus
  14. Wkwkwk... Astaghfirullah. Ini saya banget sih. Suka keliru-keliru gini. Kocak nih.

    BalasHapus
  15. berarti supaya terang pakai batre dari handphone aja ya mbak hahaha... pengalaman aku juga, suka salah beli pulsa listrik :)

    BalasHapus
  16. Sejak main token memang ada parno begitu ngeri-ngeri sedap deh mbak

    BalasHapus
  17. Wkwkw
    Lucu yaaa..
    Suami sy juga pernah salah ngisi. Yg diisi tuh listrik kontrakan yg lama. Alamat datang ke sana. Haha

    BalasHapus
  18. Gagal fokus. Efek dirumahaja terlalu lama. hahah

    BalasHapus
  19. Maaaakkk.. Kurang fokus ya maaak.. Hehe

    BalasHapus
  20. hahahaha ada ada aja sih mak, akusih nyesek pasti duit tiris salah beli pulsa

    BalasHapus