Senin, 02 Maret 2020

# berkebun # Cerita

Tips Mudah Budidaya Mawar Di Rumah

Bunga mawar, bunga favorit Ibu dan tentunya saya juga hehehe. Sewaktu saya masih kecil sekitar umur 6 tahunan Ibu mulai mengoleksi bunga mawar. Kebetulan yang jual bunga waktu itu suka keliling. Jadi nggak perlu kemana-mana udah bisa beli tanaman.

Awalnya bunga yang dimiliki Ibu itu minta dari teman beliau sesama guru. Setelah itu beliau mulai membeli dari pedagang tanaman keliling tadi. Ada macam-macam warna bunga mawar yang dikoleksi Ibu, ada mawar merah, mawar pink, mawar kuning dan juga mawar biru.

Sayangnya mawar dengan warna biru dan kuning waktu itu tidak berumur lama, saya juga kurang tahu apa penyebabnya. 

Saat inipun setelah punya rumah sendiri saya juga pengen memelihara bunga mawar. Apalagi ketika melakukan sebuah survei lapangan, saat singgah dimasjid terhampar taman mawar yang bermekaran. Akhirnya pulang survei saya beli satu pot mawar.


Alhamdulillah setelah saya beli mawar tersebut semakin rajin berbunga bahkan sekarang sudah beranak pinak. Perawatannya pun cukup mudah karena memang aslinya bunga mawar ini bunga liar.

1. Siram dan Pupuk Secara Teratur

Air sangat penting bagi kehidupan semua makhluk. Saya biasanya menyiram mawar sekali sehari atau jika tanahnya terlalu kering saya siram agak banyak, tapi jangan kebanyakan ya takutnya akarnya busuk. 

Karena saya menanam bunga ini di dalam pot maka nutrisi tanah juga harus diperhatikan. Sehingga diperlukan pupuk agar tanaman dapat memperoleh zat-zat yang diperlukan. Saya biasanya memupuk tanaman sekali sebulan, biasanya dengan pupuk MKP.

Pupuk MKP sendiri memiliki banyak merk dan dijual bebas di toko pertanian. Pupuk ini juga saya gunakan untuk tanaman yang lain seperti adenium dan krisan.

2. Pangkas Setelah Bunga Kering

Dulu saya paling sayang melakukan pemangkasan. Tanaman yang tadinya besar jadi kecil karena batangnya dipangkas. Selain itu tidak ada jejak bahwa mawar tersebut pernah berbunga. Karena kebanggaan menanam bunga adalah berhasilnya tanaman tersebut berbunga hehehe.

Namun ternyata kalau kita tidak melakukan pemangkasan, khususnya untuk mawar maka dia akan susah untuk berbunga kembali. Dari ilmu yang saya dapat hal ini dikarenakan supply makanan akan dialokasikan untuk daun dan batang terdekat. Padahal untuk berbunga biasanya dari tunas baru yang muncul.

Dari situlah akhirnya saya tidak lagi segan memangkas bunga yang sudah kering alias gugur kelopak bunganya atau ya pokoknya sudah nggak cantik lagi bentuknya. Dengan begini makanan akan dialokasikan untuk menumbuhkan tunas baru hingga akhirnya muncul bunga.

Cara ini sudah rutin saya lakukan dan hasilnya memuaskan. Setiap kali saya pangkas tidak lama kemudian muncul tunas baru yang ujungnya kuncup bunga. Saat ini sudah ada empat calon bunga yang akan tumbuh. Senang kan....

3. Tanam Batangnya Untuk Memperbanyak Tanaman.

Hasil pemangkasan yang saya lakukan tidak serta mertua saya buang. Soalnya kan mau bikin taman mawar kayak di masjid yang saya kunjungi wkwkwkwk. Jadi saya cobalah untuk memperbanyak mereka.

Jadi ketika memangkas langsung saya pangkas serong. Kemudian batang bunga saya buang. Daun-daun juga saya buang. Jadi tinggal batangnya saja. Kemudian tancapkan ke tanah.


Biasanya seminggu atau dua minggu akan muncul daunnya. Biasanya sih saya tancapkan di bawah mawar induk. Setelah muncul daun baru dipindahkan ke pot baru.

Alhamdulillah saat ini salah satu anakan mawar sudah berbunga. Dan beberapa sudah saya pindahkan ke pot baru. Masih ada beberapa batang juga yang baru ditanam. Entah nanti kalau sudah banyak mau ditaruh dimana soalnya lahan di rumah kecil aja hehehe.


Itu dia ya cara mudah budidaya mawar di rumah. Semoga bermanfaat dan cara tersebut berhasil diterapkan untuk yang mencoba memelihara mawar.




40 komentar:

  1. Wahh seneng ya kalau lihat bunga2 bermekaran di pekarangan rumah. Sy juga seneng berkebun. Beberapa kali tanam mawar tapi cepet kering n mati. Mungkin karena cara ngerawatnya salah ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak coba lagi, mawar relatif mudah kok perawatan nya

      Hapus
  2. Wah asik sudah banyak anakan bunga mawar.

    Mpo juga pernah menanam tapi mati, mpo pakai sekam bakar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini langsung pakai tanah Mpo tapi dicampur juga dengan sekam dan pupuk kandang. Tapi biasanya mawar pakai tanah biasa juga hidup kok

      Hapus
  3. aww bunganya indah banget, apalagi hasil ngerawat sendiri. Aku pengen belajar menanam bunga, tapi belum kesampaian aja.

    BalasHapus
  4. kadang setelah dipindahin malah tanamannya mati. Apa ada yg salah?

    BalasHapus
  5. Wah, jadi ingin bertanam mawar lagi. Dulu pernah tapi mati.

    BalasHapus
  6. BUnga mawar suka banget, tapi kurang telaten merawatnya. Padahal sebenarnya yang penting sabar ya Mbak.

    Ahh mau coba nanam lagi, biar banyak bunga cantik di sekitar kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak , mawar relatif mudah perawatannya kok mbak

      Hapus
  7. Menarik. Senang juga kalau di rumah ada pot mawar, buat mood naik. Makasih mba. Kayanya gampang ya tanamnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mbak, iya mbak mawar memang mudah perawatannya

      Hapus
  8. waaah hebaaaatt aku selalu gagal mbak kalau tanam menanam, pernah coba tanam bungan mawar tapi mungkin nggak berjodoh jadinya malah mati hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe ini ada juga beberapa tunas yang mati mbak, diinjak kucing hiks

      Hapus
  9. Saya juga suka kalau lihat bunga mawar yang mekar, tapi kurang suka bercocok tanam. Seneng lihat bunga mawar putih, kuning, bahkan pernah lihat yang warna biru. Suka, deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak banyak warna bunganya, ini karena low budget jadinya yang merah dulu hehehe

      Hapus
  10. Mawar selalu memancarkan pesona. Saya pernah menanam mawar, ga sukses karena pertumbuhan rantingnya yang cepat sekali panjang, sementara berbunganya jarang. Karena rantingnya kemana-mana plus duri yang ganggu, terpaksa saya cabut. Baca ini jadi ingin bertanam mawar lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak bertanam lagi tinggal pangkas aja rantingnya mbak.

      Hapus
  11. Oh bunga mawaaaarrr
    Tetaplah mengembang
    ......

    Jadi nyanyi lagunya novia kolopaking nih liat bunga-bunga mawar cantik beginiiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi lagunya mbak Novia Kolopaking ya mbak?

      Hapus
  12. Wishlist pas liburan ntar ini Mbak Puji..nanam mawar lagii... samaan kitaa favoritnya ibu saya juga. Dulu di bawah jendela kamar beliau selalu rimbun bunga mawar ini. Kamar ayah n ibu harum semerbak alami dr mawar2 ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah pasti segar banget dibawah jendela kamar banyak ditanam mawar ya mbak

      Hapus
  13. Seger mata lihat yang merah-merah. Ternyata gampang ya steknya. Tapi kalau tangannya nggak bagus menanam sih tetap saja gak tumbuh tanamannya hihu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi saya posting ini juga karena ada yang ngeluh demikian mbak, tapi itu sebenarnya hanya mitos kan

      Hapus
  14. Ini sih udah pro, jadi mawarnya keliatan cantiiik banget. Kalau saya, entah apa bisa secantik ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Newbie saya mbak nawarnya aja yang kebetulan cantik

      Hapus
  15. Selalu nanam bunga tapi nggak rajin ngerawat. Mngkin nnti boleh di coba nih perawatan buat mawar.

    BalasHapus
  16. Mbak...segernya merona mawar merahnya. Aku pernah nanam mawar merah...tapi ga bisa subur. Aku noted deh ini tipsnya, membantu sekali:)

    BalasHapus
  17. Saya langsung nyanyi. Bunga mawar yang ku sayang, tetap tersenyum mengembang. Haha saya penyuka bunga, tapi pemalas nanam😁 tapi makasih banget tipsnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mbak, jadi penikmat bunga juga menyenangkan kok mbak

      Hapus
  18. waah noted nih Mbak tipsnya, makasih ya.
    saya juga suka dengan bunga mawar, pengennya sih juga di rumah ada tanaman, bunga, tapi ini belum mulai nanam karena rumah belum ada pagarnya, mana heraann nih di dalam kompleks masih aja ada sapi dan kambing yg berkeliaran sesuka hatinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ini juga suka dipijak-pijak sana kucing mbak, malah dulu dipatukin ayam bunga saya tapi memang sih semenjak di pagar gangguan berkurang

      Hapus
  19. Hihi..kalau di rumah, yg suka tanam menanam itu pak suami mba, lebih telaten dari saya..hihi..ibu saya pasti seneng banget nih lihat mawar berbunga kayak gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa aja pasti senang ya mbak lihat bunga bermekaran kayak gini

      Hapus
  20. Aaah.. Mba.. Aku jd teringat dulu juga masih rajin pangkasin batang mawar

    BalasHapus