Jumat, 07 Februari 2020

# kuliner # Obrolan

Nikmatnya Pecel Lele Buk'de Santi

Saya masih lebih suka makan pecel lele daripada rumah makan Ampera. Tapi memang sebenarnya ada ampera yang menjadi langganan dan masakannya saya suka. Tapi karena kebetulan pas ada acara ke Pekanbaru ya udah deh sekalian makan siangnya di Pekanbaru dan kali ini kami mencoba makan di Pecel Lele Buk'de Santi.

Kalau di Bangkinang biasanya susah menemui pecel lele yang buka siang. Ada sih beberapa tapi rasanya belum bisa saya kasih bintang lima hehehe. Kalau malam yang juala pecel lele sudah cukup banyak karena biasanya pada memanfaatkan emperan ruko sebagai tempat jualan. Makanya kalau di Bangkinang jarang makan pecel lele siang-siang.

Balik lagi ke warung Pecel Lele Buk'de Santi ya, lokasinya ada di Jl. Belimbing No.49B, Wonorejo, Kec. Marpoyan Damai, Kota Pekanbaru Provinsi Riau. tidak jauh dari jalan Nangka. Yang spesial disini dan membuat suami saya suk adalah petai bakarnya. Sayangnya petai bakarnya lupa saya foto soalnya sudh keburu habis hehehe.

Seperti warung pecel lele yang lain Warung Pecel Lele Buk'de Santi ini menyediakan ayam dan ikan baik dibakar maupun digoreng. Pada saat kesana kami memesan Ikan Nila Goreng, Petai Bakar dan Tahu Tempe sedangkan minumya saya pesan Jeruk Hangat suami pesan Teh Botol plus es.
Nah waktu pesanan kami datang saya bengong. Piringnya banyak banget. Satu lauk ikan nila itu aja piringnya tiga, satu piring untuk ikannya, satu piring untuk sambel dan lalapan, serta satu piring kecil untuk sambal kecapnya. Sedangkan tahu tempe gorengnya hanya disediakan sambal terasinya saja.

Entah karena lapar entah karena memang lagi doyan pedes kedua jenis sambal tersebut ludes saya makan. Punya suami sambal kecapnya tak tersentuh karena dia memang nggak doyan kecap, mau saya habisin juga takut sakit perut hahaha.

Sambal kecap ini sebenarnya paling cocok dimakan sama tempe gorengnya. Oya saya baru ini lho nemu pecel lele yang menyajikan tahu tempe gorengnya dengan baluran tepung. Biasanya digoreng begitu aja sih. Dan ini asli enak banget dan membuat saya bernostalgia ke masa SMP dimana belakang kelas saya adalah kantin dan sering beli gorengan disana terumata tempe goreng tepungnya dengan cocolan sambal kecap.
Sambal terasinya teras banget terasinya. Karena saya lahir dan besar di Jawa Tengah yang suka manis maka sambal inipun saya tambah sedikit kecap dan rasanya luar bias. Pecaaahhhh. Pas banget buat makan ikannya sama untuk cocolan tahu gorengnya yang juga dibalut tepung dan digoreng sampai crispy.

Untuk desain tempatnya biasa aja sih, nggak instagaramable tapi cukup nyaman dan bersih. Jadi walaupun di pinggir jalan raya alas lesehan yang kami pakai itu gak ada butiran debunya. Alat-alat yang dipakai pun diperhatikan seperti piring dan tempat cuci tangannya. Mengingat ini bukan warung yang baru buka, menurut saya alat makannya selalu di update. Soalnya pernah nemuin pecel lele yang warna piringnya udah hitam tapi masih dipakai untuk menyajikan ke konsumen. Mau makan aja jadi gak ketelen rasanya hihihi.

Makan disini juga gak pake lama. Minuman disajikn terlebih dahulu, karena emang buatnya cepet sih ya. Dan mungkin memang waktu kami makan belum jam rame juga sih. Tapi lumayan gercep kok waitressnya. Harga juga termasuk ramah di kantong. Pesanan kami sebanyak itu kayaknya nggak sampai deh nembus angka 70 ribu. Maaf ya saya lupa persisnya berapa wkwkwk.

Kalau menurut saya secara keselurahan saya bakal balik lagi makan disini sih kalau ada kesempatan. Soalnya beneran nggak nyesel mampir disini. 

1 komentar:

  1. Huhuhu, saya kurang suka lele Mba, seumur-umur kayaknya makan pecel lele di luar itu cuman sekali, di Jogja dan mihil banget, langsung kapok makan pecel lele.
    Anak saya kadang mau sih, tapi seringnya beli lele buat makan meong *gayaaa hahahaha

    Etapi kalau ikan gurami dan nila mau deh :D

    BalasHapus