Selasa, 29 Januari 2019

# Cerita # challenge

Ini Lho Serunya Ikut Antologi

Antologi merupakan sebuah karya tulisan yang dikerjakan beramai-ramai. Meski demikian biasanya sudah ditentukan temanya, jadi ada keseragaman dalam hal apa yang akan ditulis. Dulu saya paling malas ikutan antologi, soalnya sering nggak terbitnya padahal sudah capek-capek menulis eh harapan menerbitkan buku pupus hehehe.

Namun di tahun 2018 kemarin saya mulai getol menulis antologi. Enam judul saya ikuti dan alhamdulillah sudah ada dua buku yang cetak dan sampai ke tangan saya. Tahun ini punya target lebih banyak yaitu 12, semoga tercapai ya.

Lalu kenapa sih suka banget ikut antologi? Karena ternyata ikut menulis buku antologi itu sangat seru, ini dia ya keseruan yang saya rasakan.

1. Nambah Teman

Dalam membuat buku antologi kita tidak akan sendiri pasti ada banyak kntributor yang ikut. Nah disinilah ajang menambah teman. Dan biasanya merasa senasib karena apa yang dituliskan satu tema. Lumayan kan makin banyak yang bisa diajak silaturahmi.

2. Memiliki Perasaan Yang Sama

Namanya nulis buku antologi itu biasanya memiliki perasaan yang sama antar kontributornya. Salah satunya adalah perasaan senasib ketika tulisannya perlu banyak diedit hehehe. Biasanya sesame kontributor akan menanyakan seberapa banyak di edit, atau sudah selesa ngedit belum?

3. Menambah Ilmu

Pada proses editing ini biasanya akan banyak ilmu diperoleh. Misalnya tata cara penulisan, pemilihan kata dan sebagainya. Dan hal ini harus dicatat baik-baik supaya tidak melakukan kesalahan serupa di tulisan kita berikutnya. Kalau yang ini sebenarnya saya juga masih teledor, masih banyak khilfnya daripada insyafnya hihihi, maafkan ya.

4.  Menambah Portfolio

Menjadi penulis belum afdol rasanya jika belum menerbitkan sebuah buku bukan? Nah buku antologi bisa menjadi salah satu alternative untuk membuat deretan portolio buku yang pernah ditulis. Lumayan kan.

5. Bahagia dan Bangga

Proses menerbitkan buku tidaklah sebentar, apalagi buku untuk proyek antologi. Dulu waktu awal-awal mengikuti proyek antologi saya tidak sabaran. Inginnya segera terbit bukunya. Nyatanya perlu waktu berbulan-bulan menyelesaikannya. Dan akhirnya saya mengerti bahwa semua butuh waktu. Akhirnya saya menulis kemudian lupakan tapi tetap dicatat. Dan Alhamdulillah ketika buku tersebut jadi rasanya bahagia luar biasa dan juga bangga. Plong rasanya pas buku sudah sampai di tangan.

Itu dia lima hal keseruan dalam menulis proyek antologi. Kalau menurutmu seru nggak ikut proyek antologi?

20 komentar:

  1. emang banget bun, setuju sih ikut antologi itu emang seru, hehe. Jadi nagih kalo saya mah. sekarang punya target tiap bulan kudu ikut berapa antologi dan tiap tahun berapa yang harus terbit. Sukses terus bun.

    BalasHapus
  2. Seru banget emang, Mbak. Saya juga ikut beberapa antology ...

    BalasHapus
  3. Saya beberapa kali ikutan dalam proyek antologi. Seru sih, kita punya banyak teman senasib, hehehe. Maksudnya, senasib berharap bukunya segera terbit dan bisa bermanfaat bagi para pembacanya.

    BalasHapus
  4. Sering banget ikut antologi, sampai kadang lupa pernah nulis di buku antologi apa aja. Alhamdulillah teman dumay jadi bertambah

    BalasHapus
  5. Menambah portofolio, ini gengsinya bagi penulis. Bangga jika tulisan kita sudah di buku kan, nggak afdol kalau nulis nggak terbukukan. Nambah bahan bacaan juga sih Mbak, karena kita bisa baca tulisan orang lain juga.

    BalasHapus
  6. Iya, bener berasa ada yang senasib. Hehe 😄 bahagia udah punya buku bareng penulis lain, mungkin kalau karya solo lebih bahagia lagi

    BalasHapus
  7. Wah bener mbak.. mudah2an tahun ini bisa produktif bkkin antologi, itung2 latihan bikin buku solo hehe

    BalasHapus
  8. setuju, saya juga beberapa kali ikut antologi dan memang seru sih. seru waktu kejar deadline. seru waktu revisi. seru waktu kirim ke penerbit. wow banget semuanya.

    BalasHapus
  9. Saya pemula jd bru mau ikutan antologi, sukses buat kita semua...

    BalasHapus
  10. Wah, antologi emang seru. Mungkin jadi PJ nya lebih seruu, kebayang harus nagih naskah yang mepet DL, haha

    BalasHapus
  11. Hihiii iyess, seru klo ikut antologi. Apalagi klo lagi dikejar² si debt collector alias PJnya buat setor naskah wkwkwk

    BalasHapus
  12. wah, kereen. mbak2 di sini udah sering ikut antologi ya. Saya baru pemula. baru nyoba ikut proyek antologi di estrilook beberpa bulan yang lalu dan tulisan saya sering revisi, pemula banget masih unyuu. Sukses untuk teman2 penulis semuanya.

    BalasHapus
  13. Iya,Mbak. Setuju sekali. Menulis antologi juga membuat kita lebih mengenal berbagai gaya penulisan melalui kawan satu proyek

    BalasHapus
  14. Terakhir nulis antologi itu tahun 2017 akhir,habis itu udah engga ikut lagi. Ada beberapa faktor yg menjadi pertimbangan aku untuk skip nulis antologi, semoga d perjalanan menulis ini aku bisa menemukan komunitas yg full suporrt untuk antologi, karena tidak mudah ketika ada beberapa tulisan tulisan yg belum siap, jadinya saling nunggu. Hehe, just sharing pengalaman mba :)

    BalasHapus
  15. kalo saya lebih fokus mengembangkan blog dan sosmed mb, kalo fokus ke buku, haduhhh belum nyandak, xixiixxiixiii

    semangatttt mba

    BalasHapus
  16. Pengen bisa ikutan nulis antologi juga, apalagi setelah baca poin2 yang Mbak sebutkan di atas. Semoga ketularan jiga rajinnya ke saya Mbak, hehe

    BalasHapus
  17. zaman seru-seruan bareng menulis antologi itu nggak terlupakan, nambah teman itu pasti yaa...

    BalasHapus
  18. Sepakat Mbak😊. Saya memulai karya dgn menulis antologi. Senang banget ya jika karya terbit. Hehhe..apalagi bisa menjadi PJ antologi...ada kesenangan yang bertambah🤗. Saya mengalaminya

    BalasHapus
  19. setuju mbak, saya baru bergabung dalam proyek antologi mbak, semoga naik cetak..aamiin hehehehe

    BalasHapus
  20. Pengen juga merasakan menjadi penulis antologi cuman saya belum tau bagaimana caranya ya hehe

    BalasHapus