Jumat, 30 November 2018

# Cerita # challenge

Empat Barang Koleksi di Rumah


Mengoleksi barang sebenarnya bukan hobi saya. Apalagi mengoleksi barang-barang mahal yang pastinya sangat sayang kalau tujuannya hanya untuk koleksi saja. Yah walaupun ada juga sih orang yang memang melakukannya. Seperti kerabat kami yang gemar mengoleksi guci. Guci di rumahnya banyak, tapi tentu saja rumah sudah steril sama bocah, kalau nggak bisa jejeritan tiap hari hihihi.

Tapi setelah saya selidiki, ternyata ada barang-barang yang sebenarnya terkoleksi. Alias tidak sengaja mengoleksi. Tentu saja barang-barang koleksi ini harganya sangat terjangkau bahkan gratis. Hihihi, saya mah gitu orangnya suka yang gratisan. Ada tiga jenis barang yang ternyata sudah menumpuk di rumah. Yang walaupun tak sengaja terkoleksi namun banyak memiliki manfaat.

1. Ransel

Sebagai pegawai di salah satu instansi pemerintah yang rajin mengadakan pelatihan, ransel adalah hal yang sering didapat selama pelatihan. Bermacam-macam ransel sudah dikoleksi. Ada yang hitam, pink, merah, bahkan coklatpun ada.

Barang ini sebenarnya banyak manfaatnya. Tapi ketika terlalu banyak malah banyak mudharatnya. Yang nggak terpakailah, yang bikin rumah penuh lah hihihi. Makanya untuk barang yang satu ini kalau sudah terlalu banyak, akan kami hibahkan ke ponakan. Soalnya besok-besok juga bakal dapat lagi hehehe.

2. Pensil

Ini antara terkoleksi dan mengoleksi. Pensil bukan sembarang pensil ya, ini pensil hotel. Awal mengoleksi pensil hotel ini karena diujung pensil ada merk hotelnya. Bahkan ada beberapa hotel yang pensilnya unik seperti di hotel Fox Harris, pensilnya mirip pensil alis.

Namun seiring dengan berjalannya waktu, kamipun mengoleksi pensil lebih banyak. Kadang dapat di kamar, atau setelah pelatihan usai peserta meninggalkan pensilnya, jadilah kami koleksi. Hasilnya? Buanyak pensil, dan ini khusu untuk si sulung yang pensilnya tiap hari hilang di sekolah. Eh jangan-jangan ada yang mengoleksi pensilnya wkwkwkwk.

3. Buku
Ini memang mengoleksi, sudah ada banyak buku yang dikoleksi sejak 2004. Namun banyak yang saya tinggal di Jawa karena tidak memungkinkan membawa banyak buku lintas pulau apalagi menggunakan pesawat.

Dulu saya sering menambah koleksi dengan membeli buku-buku diskon di bazar, kemudian lama-kelamaan memang menganggarkan buku per bulannya. Apalagi ada anak-anak yang memang butuh asupan buku bergizi. 

Sayangnya saat ini buku-buku belum ditempatkan dalam satu rak karena baru pindahan jadi masih berada di dalam kardus. Mudah-mudahan segera ada rezeki membeli rak buku yang  bagus untuk menempatkan rak buku.

4. Mainan
Ini jangan ditanya ada berapa banyak. Namanya juga punya banyak anak, mainan juga harus banyak hahaha. Sebenarnya belinya pas anak-anak sudah bosan dengan mainanya tapi lama-kelamaan ya terkumpul juga. 

Ada banyak mobil Mc Queen yang dulu memang kesukan si sulung. Ada juga boneka, yang sebanarnya emaknya yang suka, tapi si tengah juga senang main boneka. Namanya juga anak cewek. Sekitar tahun 2017 mendaptkan hibah boneka dari kakak di Jakarta, wuah nambah banyak deh bonekanya. Terakhir yang juga banyak adalah mainan puzzle dan lego.


Itulah empat barang koleksi di rumah. Memang sih kadang merasa bikin penuh rumah yang kecil ini. Namun yang penting anak-anak senang di rumah.

20 komentar:

  1. Aku dari dulu suka koleksi pulpen. Termasuk pulpen dari hotel.Selama masih gratis. Tapi, jika beli dan memang sengaja untuk di koleksi, aku gak punya. Rasanya sayang aja. Mending di beliin perabotan dapur. 🤣🤣

    BalasHapus
  2. Benar mbak, rumah penuh enggak papa, asal anak kerasan di rumah, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. rumah kami udah kayak kapal pecah mbak hahaha

      Hapus
  3. Ransel? Mantap nih mbak. Sama kayak saya. Saya juga ngoleksi ransel bukan karena sengaja beli tapi karena di kasih saat ikut kegiatan, perlengkapan peserta. Kebanyakan bikin rumah terlihat mumet, betul mbak, kadang saya juga kasih ke orang yang mungkin lebih membutuhkan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kadang udah kayak orang jualan ransel, akhirnya dihibahkan ke ponakan yang memang perlu ransel baru untuk sekolah hehehe

      Hapus
  4. saya cuma sukanya mengoleksi buku saja. btw itu ransel bisa dilelang nggak, mbak. Mumpung mau 12.12, macam online market.

    BalasHapus
  5. Krn py dua anak perempuan, koleksi boneka ditaruh di lemari kaca, spt jualan boneka. Skrg anak sdh besar, kl ada anak dtg disuruh pilih. Tp sekarang sdh dihibahkan ke teman2 semuanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah coba dekat minta hibahan juga saya mbak hehehe

      Hapus
  6. Wah, jadi pengen mengoleksi pensil juga, nih. Beberapa kali saya juga dapat pencil yang ada "merk"nya seperti hotel, resort, atau dari acara seminar. Makasih udah ngasih ide...

    BalasHapus
  7. Ranselny bisa disewain y mb klo bnyk
    Deuh pikiranku ini wkkk

    BalasHapus
  8. Waaaaaa bisa nih pinjem ranselnya ya mbaaaa, xixiixixi

    BalasHapus
  9. Jilbab adalah benda yang tak sengaja terkoleksi kalo di rumah saya, rasanya kurang terus warnanya. Jadi weh beli lagi beli lagi

    BalasHapus
  10. sama mba, suami aku juga habis pulang pelatihan selalu bawa ransel atau seminar kit. Alhasil jadi penuh deh. Jujur, aku udah menerapkan minimalism lifestyle jadi lumayan effort buat menyeimbangkan. Semangattt

    BalasHapus
  11. Unuk, ya,koleksi pensil. Hehe ... saya koleksi apa, ya? Buku palingan yang samaan

    BalasHapus
  12. Nah, koleksi mainan nih yang kadang bikin kesel.capek beresin, tapi tetap senang juga anak2 asyik dengan mainannya. Kadang mau dibuang gak boleh padahal udah jelek

    BalasHapus
  13. Lucu-lucu pasti pensilnya, sampe ada yang minat ikutan ngoleksinya.... Kalo di saya, pencil pouch yang udah ga sengaja jadi begitu banyak, ga pernah ada yang di buang, tapi ga bisa stop beli..

    BalasHapus
  14. Yang menuhin rumah sekarang adalah boneka dan buku-buku karena dari dlu banyak yang ngasih & anak hobi baca juga, hihiii..
    Tapi kemarin sebagian boneka udah disumbangin pas banyak musibah gempa. Tinggal buku-buku anak ini masih di kardus belum sempat dihibahkan. Rencana sih mau bikin taman bacaan gratis klo anak udah SMP, tapi besok kita liat lagi deh kesampaian nggak :)

    BalasHapus
  15. Wah, no. 1 dan no.2 Sama kayak misua saya. Kalo pelatihan bawa ransel, Kalo pulang dr hotel bawa pensil. Kadang sandal, hehe.
    Koleksi Kita Sama nih yg no. 3. & 4. Yaa begitulah :)

    BalasHapus