Selasa, 12 Desember 2017

# review

Review Buku: Selaksa Cinta Bakti Ananda


Judul Buku: Selaksa Cinta Bakti Ananda

Penulis: Antologi alumni sekolah perempuan

Penerbit : Najmubooks Publishing

Harga: Rp 60.000 (Masa PO) Rp 75.000 (harga normal).

Cover:  Art Paper 260 gr

Finishing:  soft cover glossy

Isi:  Hvs 70 gr

Finishing blok: lem panas

Ukuran buku 14 x 21 cm

Jumlah Halaman: 376 halaman

Ukuran: A5


Kita sering mendengar ungkapan "Kasih Ibu sepanjang jalan, kasih anak sepanjang galah." Yang artinya kasih sayang orang tua tidak berbatas untuk anaknya sedangkan kasih anak biasanya terbatas.
Dulu kita sering marah bila orang tua mengingatkan. Yang terlalu di kekang lah, yang ketinggalan zaman lah. Coba rasakan posisi kita ada pada mereka. Pasti kita juga akan melakukan hal yang sama. Tak peduli seberapa benci seorang anak pada orang tuanya mereka akan tetap mencintai buah hatinya.

Ah kalau sudah bicara tentang orang tua, mata ini pasti menghangat. Teringat masa kecil yang nakal, bandel dan cenderung melawan. Kini baru dirasa setelah jauh dari bapak dan ibu sudah tidak ada lagi. Rasanya ingin membawa mesin waktu kembali ke masa lalu, mendengarkan nasehat mereka dan tak membuat mereka marah. Ah andai saja.

Duh malah jadi ngelantur, orang mau ngomongin buku Selaksa Cinta Bakti Ananda malah terbuai dengan kerinduan saya kepada orang tua hehehe.

Balik ke buku lah ya. Buku ini merupakan antologi dari alumni sekolah perempuan. Ada 68 penulis dan cerita di dalamnya. Satu tema yaitu tentang kasih sayang orang tua baik itu ayah, ibu bahkan ada yang menuliskan tentang mertua.

Jangan ditanya mana cerita favorit saya. Dari sekian kisah saya bolak balik berulang kali semuanya bikin saya banjir air mata. Bikin saya merasa betapa saya belum berbakti kepada kedua orang tua saya.

Yah banyak hikmah yang bisa diambil dari buku ini. Diantaranya menambah sayang kita kepada orang tua. Kedua sebagaimana kita ketahui kasih sayang orang tua tak terbatas tapi orang tua mewujudkan rasa sayangnya dengan cara yang berbeda. Ketiga mudah-mudahan yang sedang marahan dengan orang tua, yang sudah lama tidak menyapa orang tua dengan membaca buku ini akan segera sadar bahwa orang tua tengah menanti kita.

Ah mewek lagi....

Buku ini memang layak untuk dijadikan bahan bacaan sekaligus bahan renungan bagi para anak. Atau sebagai pelepas rindu bagi yang kangen orang tuanya seperti saya hiks. 


Bagi yang berminat membeli buku  ini silakan klik link berikut untuk order http://bit.ly/Order_SCBA. semoga bermanfaat.




42 komentar:

  1. Saat kita mengenang masa kecil dulu rasanya menyesal ya Mbak pernah menyakiti hati Ayah ibu...
    Pasti cerita di buku ini bikin mewek..Buku keren nih!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak jadi ingat sama ortu di kampung #meweks

      Hapus
  2. oh, yang nulis ini alumni sekolah perempuan, keren ya sudah punya karya, jadi tambah smenagat buat nulis

    BalasHapus
  3. kalo sekolah perempuan ini, ada ga buat anak2 perempuan nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kurang tahu ya mbak, ini sekolah online buat emak-emak

      Hapus
  4. Huhuhu.. Jd takut bacanya ��

    BalasHapus
  5. menarik...
    jadi pingin beli
    Terima kasih dan Salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk mbak di beli hihihi
      salam kenal kembali

      Hapus
  6. Kangen baca buku lagi. Semoga bukunya bermanfaat dan menginspirasi ya.

    BalasHapus
  7. Wah baca satu cerita tentang Ibu aja udah bikin saya mewek apalagi kalo beberapa cerita dalam 1 buku. Bener kata mba bisa banjir air mata mungkin hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, apalagi saya,ibu saya sudah berpulang....

      Hapus
  8. Ibu-ibu menukis kisah tentang Ibu... Pasti seru!
    Buku yang inspiratif 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak pas jadi ortu baru ngerasain suka dukanya ortu kita dulu

      Hapus
  9. hiks... bener banget, mba. Dulu sering kesel kalau dikasih tau orang tua. Sekarang ngerasain deh, gmn rasanya ngadepin anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, ternyata itu wujud kasih sayang ortu kita ya....hiks

      Hapus
  10. Wah, dijamin banjir air mata nih kalau baca sesuatu yang ada hubungannya sama orang tua terutama ibu. Thanks rekomendasi bukunya ya Mbak ^^

    -sejenakberceloteh.com-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhu siapin tisu yang banyak ya mbak...

      Hapus
  11. Mbak widayati alumni sekolah perempuan juga kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum mbak, sebenarnya pengen daftar juga

      Hapus
  12. selalu terharu tiap kali membaca tulisan tentang ibu :) buku ini selain bisa dinikmati sendiri, cocok juga buat hadiah ya mbak, makasih reviewnya

    BalasHapus
  13. Wah, tentang ibu itu selalu menarik meski harus menangis-nangis.

    BalasHapus
  14. cerita tentang sosok ibu ga akan pernah habis untuk dituliskan. membayangkan, kalau baca buku ini pasti banyak kisah yang menyentuh ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak jangan lupa bawa tisu ya...

      Hapus
  15. Rindu rasanya untuk membaca buku, apalagi sehabis membaca review ini.

    BalasHapus
  16. Bagus bukunya ya mba, saya juga dulu suka membantah ibu. Menyesalnya sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, banyak pengorbanan ibu dan kita membalasnya dengan bantahan huhuhu

      Hapus
  17. Aaaah, jadi harus siapkan tisu kalau mau baca ini. Penasaran deh gimana kisah-kisah di dalamnya. Hubungan orang tua - anak itu selalu menarik dibahas, terlebih lagi setelah saya menjadi ibu.

    BalasHapus
  18. Banyak ya ternyata buku dr sekolah perempuan. Ini yg Teh Indari kan ya? Mksdku programnya Inscript.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, goalnya sekolah perempuan memang harus terbit buku

      Hapus
  19. Sekolah Perempuan itu apa aja kegiatannya mbak? Dan ini buku keberapakah? Bukunya menarik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kegiatannya seputar penulisan mbak, memberdayakan emak-emak kayak saya supaya punya karya

      Hapus
  20. Menarik sekali bukunya, mbak...jadi kangen sama orang tua. Kebetulan saya tinggal berjauhan, berasa deh gimana beratnya jadi ibu terutama setelah punya anak sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbak, saya juga tinggal jauh dari ortu, kangen sekali pengen sering-sering pulang

      Hapus
  21. Bagus bukunya, aku pengen baca jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuk mbak klik linkny untuk pesan

      Hapus