Minggu, 25 Juni 2017

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H


Alhamdulillah bulan Ramadhan telah kita lalui, sedih memang meninggalkan bulan yang penuh berkah ini. Apalagi jika merasa amalannya kurang selama Ramadhan kemarin hiks. Tapi waktu harus terus berjalan bukan? Dan kita tidak bisa menahan bulan Ramadhan untuk tetap tinggal sementara bulan Syawal sudah menjelang hehehe. Mudah-mudahan kita masih bisa dipertemukan dengan Ramadhan berikutnya. Amiin.

Sholat Idul Fitri kali ini, pertama kalinya sholat di Islamic Center Bangkinang. Jaraknya cukup dekat dari rumah, tinggal jalan kaki. Kalau bawa kendaraan, wuih kayaknya bakalan susah keluar saking banyaknya jamaah. Kalau di kampung halaman, biasanya saya dan keluarga sholat di depan masjid Al-Barokah. Jalannya yang beraspal membuatnya ani becek walau semalam diguyur hujan.

Ada insiden kecil ketika sholat akan berlangsung. Sewaktu imam takbiratul ikram yang pertama, tiba-tiba terdengar bunyi dentuman keras. Kemudian disusul suara tangis seorang anak. Ternyata ada anak kecil yang terpeleset (kebetulan saya sholat di lantai dua). Di lantai dua ini ternyata ada genangan air yang tak terlihat, mungkin rembesan air hujan pas malam takbir.

Selesai sholat, seperti biasa disusul dengan khotbah hari raya. Saya sih sebenarnya suka mendengarkan khotbah, hanya saja suaranya menggema dan tidak jelas. Saya jadi gagal fokus dan malah memperhatikan orang-orang sekitar. Tiba-tiba dunia berubah saya berada di pagelaran fashion show.

Manusia berjalan hilir mudik dengan baju-bajunya yang cantik. Ada kelompok-kelompok tertentu yang memakai seragam. Biasanya mereka satu keluarga. Ada yang agak-agak norak, tapi ya gak masalah lah ya wong yang make pede hehehe. Ada juga yang membuat saya terbengong-bengong pengen , dasar!. Entah berapa ratus orang yang sudah saya perhatikan. Bagi saya ini adalah fashion show terbesar dan termegah. Hingga tiba-tiba.

“Ceramahnya udah selesai ya dek?” tanya ibu di sebelah saya.

“Eh…iya sudah Bu.” Saya agak heran karena biasanya pake doa, ini kok enggak dan disudahi begitu saja. Mungkin beda sama di kampung saya.

Sampai di rumah betapa terkejutnya saya, jam sudah menunjukkan pukul 09.30. Saya belum nelpon keluarga di kampung, belum ngurusin si bungsu yang mulai mengantuk, belum lagi tamu yang datang sudah mulai banyak. Akhirnya si bungsu yang menjadi prioritas. Dan alhamdulillah diajak kelilingan sampai sore nggak rewel malam pun tidurnya anteng…Sayangnya karena terlalu fokus sama Hasyim saya jadi lupa bawa kamera....


Itulah sekelumit kisah di hari raya. Kami sekeluarga mohon maaf lahir bathin atas segala hal yang kurang berkenan baik yang disengaja maupun tidak disengaja. Selamat hari raya idul fitri.

12 komentar:

  1. hihihi... taqabbalallaahu minna wa minkum :)
    pengalaman mengesankan di tempat baru ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, gak biasanya begitu....

      Hapus
  2. Aku lebaran kali ini woles banget mb, pas blanja baju baru tetiba mau pingsan liat manusia menggunung di ramayana, akhirnya ga satupun jadi kubeli pas hari raya wkkk

    Aku juga klo pas lupa bawa kamera, tetiba nyesel, sapa tau ada objekan menarik buat postingan blog hikhik

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi sama mbak, saya juga gak jadi belanja cuma beliin buat anak-anak. Padahal temen-temen yang lain udah pada mulai belanja sebelum puasa.
      Gak bawa kamera kadang nggelani kalau bahasa jawanya....momen-momen seru jadi gak terekam ya....

      Hapus
  3. Aneka pemandangan saat shalat Id :)

    Mohon maaf lahir batin ya Mbak. Maafkan baru bisa mampir ke mari

    BalasHapus
  4. Wah asyik ya bisa nonton fashion show terbesar dan termegah :D. Mohon maaf lahir batin ya mbak, salam kenal...semoga kita bisa menjalin silaturahmi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asli mbak bikin mata nggak ngedip hihihi #efek gak punya baju baru

      Salam kenal juga ya mbak

      Hapus
  5. Wah lebaran nggak mudik ya, Mba. Iya ceramah kalau nggak jelas atau pakai teks, saya jadi nggak fokus juga nyimaknya. Haha... kalau saya sih alesan, padahal emang malas nyimak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya sih mbak kalau menarik baru nyimak kalau gak menarik biasanya lewat aja #ups

      Hapus
  6. Lebaran selalu membawa kesan yang mendalam ya mbak. Meski udah kelewat banyak, aku mohon maaf lahir batin ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, apalagi kalau ingat lebaran pas kanak-kanak dulu, langsung meleleh....
      Sama-sama ya mbak,maaf lahir batin juga

      Hapus