Selasa, 29 November 2016

Menyetrika Dengan Efektif

15.52 18 Comments
Credit

Beginilah kalau nggak punya ART. Harus serba bisa dan multitasking hehehe. Ya sekalian urus anak sambil belajar, mandi sekalian mandiin anak-anak, nidurin adek sambil ngawasin mas main. Tapi ada satu pekerjaan yang menurut saya susah untuk disambil ini itu, yaitu nyetrika.

Nyetrika memang salah satu momok buat saya. Masih mending nyuci bisa sambil main air, bocah-bocah mau bantuin juga hayuk aja paling habis itu tinggal mandi hihihi. Lha kalau nyetrika, bisa-bisa kulitnya pada melepuh kena setrika. Makanya saya alokasikan waktu khusus untuk nyetrika ini.

Awalnya sih saya keteteran, karena senin-jumat kerja dari pagi hingga sore maka nyetrikanya sabtu-minggu. Itupun masing-masing sampai setengah hari. Teler maaaakkk....

Kemudian saya nyoba nyicil, nyetrikanya subuh. Iya sih lumayan sabtu-minggu gak gitu berat. Tapi oh tapi tagihan listrik membengkak, hiks. Sampai kepikiran buat laundry aja. Tapi saya gak kuat bau wanginya laundry yang tajam. Membuat saya sakit kepala bahkan hingga muntah.

Nah pada minggu kemarin saya coba cara baru. Hal ini saya lakukan karena hari Sabtu ada acara jadi nggak nyetrika deh. Mulanya saya pilah mana baju anak, mana baju saya. Baju anak-anak saya setrika terlebih dahulu karena lebih mudah, yap tumpukan baju anak-anak yang segunung pun berubah menjadi tumpukan rapi hanya dalam waktu 2 jam. Selesai baju anak-anak baru baju dewasa saya eksekusi. Karena tak terlalu banyak sekitar 1 jam selesai deh itu semua setrikaan. Dan saya bisa bebas bermain dengan anak-anak. Yeay....

Nah ini sedikit tips dari saya agar menyetrika lebih efektif:
  1. Pisahkan baju anak dan baju dewasa.
  2. Kerjakan baju anak-anak terlebih dahulu.
  3. Jika menggunakan semprotan pengharum untuk baju anak, semprotkan dulu untuk 10 baju baru disetrika.
  4. Selesai menyetrika baju anak, langsung masukkan ke lemari anak dulu, ini sekalian relaksasi otot supaya tidak kaku, tegang dan pegal-pegal.
  5. Sekarang kerjakan untuk baju dewasa, satu-satu kerjakan.
  6. Dalaman tidak usah disetrika.
  7. Sudah selesai


Tips yang gak terlalu penting tapi mudah-mudahan bermanfaat.

Selasa, 22 November 2016

3 Kehamilan 3 Rasa

15.44 8 Comments
credit
Setiap ibu hamil pasti memiliki pengalaman dam cerita uniknya sendiri. Bukan hanya antar ibu tapi satu ibu antara kehamilan yang satu dengan yang lainnya pasti juga memiliki cerita yang berbeda. Seperti yang saya alami ini, tiga kali hamil tiga kali pula saya mengalami hal-hal yang berbeda.

Hamil anak pertama boleh dibilang cukup lancar. Memang di trimester awal kehamilan sempat mual-mual tapi tidak parah. Makan juga masih doyan. Naik turun tangga dari lantai 1 ke lantai 3 hampir 6 kali sehari juga masih aman.

Waktu hamil ini saya paling suka makan ayam bumbu khas rumah makan padang. Hampir tiap makan siang saya beli itu. Kalau sarapan masih agak bervariasi antara nasi kuning, bubur ayam atau nasi pecel. Makan malam paling seneng yang berbau daging, entah steak, sup iga atau sate kambing. Sayuran saya kurang suka pasti kalau beli tidak pernah dimakan. Sampai-sampai ibu saya bilang saya adalah bumil yang sangat sehat hehehe ini entah meledek entah memuji ya...

Pas puasa usia kandungan sudah menginjak 4-5 bulan. Alhamdulillah bisa puasa full. Pokoknya hamil nggak berasa hamil waktu itu. Lucunya setelah anak pertama ini mulai bisa makan nasi dan lauk pauk, menu yang jadi andalannya adalah ayam. Ya ayam gulai, ayam bakar, ayam goreng maupun ayam ala ala KFC.

Kehamilan yang kedua saya pikir akan lebih ringan, ternyata saya salah. Di kehamilan kedua ini tiap hari tiap pagi selama 9 bulan setiap bangun tidur saya pasti muntah. Padahal perut tanpa isi, rasanya seperti mengeluarkan obat, sakitnya luar biasa. Berat badan turun drastis, tapi alhamdulillah bb dekbay nya standar.

Uniknya kehamilan ini adalah setiap pagi setiap hari selama 9 bulan saya pasti minum kopi. Yah walaupun kadang seseruput doang. Kopi ini yang membantu saya mengurangi perih dan pahit setelah muntah. Selain itu kopi juga mengurangi mual sehingga saya bisa sarapan dengan agak nikmat.

Pas hamil kedua ini saya juga lebih doyan sayur ketimbang ayam atau daging. Paling seneng bikin sup. Dan entah ini kebetulan atau memang bayi yang dikandungan sudah memiliki selera, setelah bisa makan nasi dan lauk si adek memang favoritnya sup dan suka minum kopi hihihi.

Kehamilan ketiga jauh lebih parah dari kehamilan kedua di trimester pertama. Saya dibuat lemes lunglai tak berdaya. Nggak makan mual makan juga mual. Tapi selalu saya usahakan makan walau sedikit dan akhirnya harus keluar lagi. Bahkan untuk puasa pun saya tak sanggup.

Sama seperti kehamilan pertama, di kehamilan ketiga ini saya kurang suka makan sayur. Sukanya masakan jawa, ya bacem, sambel korek, sayur nangka dll. Paling mual kalai sudah mencium aroma khas masakan padang.

Kalau makanan paling favorit sepertinya sih tidak ada. Di bulan ke 4 sudah menjadi pemakan segala soalnya, gak pilih pilih lagi walaupun kadang masih suka balik lagi makanannya.

Sekarang usia kehamilan ketiga ini sudah 8 bulan, insya Allah HPL awal tahun depan. Mohon doanya semoga persalinan lancar.