Kamis, 12 Mei 2016

# buku # review

Baca Dodit Ngelawak di Buku Antara Jawa dan Eropa



Judul Buku: Antara Jawa dan Eropa
Penulis: Dodit Mulyanto
Komikus: Norma Aisyah
Jumlah Halaman: 144 halaman
Penerbit: Loveable
Tahun Terbit: 2015
ISBN:978-602-0900-35-3

Kadang-kadang kita butuh buku-buku ringan untuk sekedar melepas rasa jenuh. Untuk sekedar menghibur diri sendiri atas kebosanan di tempat kerja, saya memilih buku yang ceritanya ringan, kecuali jika saya memang sedang ada waktu luang dan tidak jenuh otak saya bisa menangkap cerita-cerita yang agak berbobot. Nah untuk resensi kali ini saya ingin mengulas tentang buku komik yang bergenre komedi.

Bukunya berjudul “Antara Jawa dan Eropa”, buku ini berkisah tentang stand up comedy yang dibawakan oleh Dodit Mulyanto. Saya sendiri sebenarnya bukan penggemar tayangan Stand Up Comedy Indonesia (SUCI) tapi karena ada teman kantor yang suka melihat aksi panggung Dodit saya pun mau tak mau ikut menikmati stand up comedy ala Dodit. Jadi agar bisa mendapatkan feel dari buku ini kita juga harus menyaksikan Dodit beraksi, karena kalau tidak buku ini akan terasa garing dan tidak ada lucunya. Karena menurut saya, yang membuat Dodit lucu itu adalah ekspresi dan gaya bicaranya yang datar.
 Walaupun awalnya saya agak kecewa dengan buku ini karena mengira buku ini mengisahkan perjalanan hidup Dodit dari kecil hingga ikut SUCI, tapi ternyata hanya pada saat dia stand up comedy saja. Namun lama kelamaan saya juga merasa terhibur jika sedang suntuk atau sebagai mood booster ketika hati sedang bergejolak sambil membayangkan ekspresi Dodit. Cie cie.

Buku ini terdiri dari sepuluh bagian yaitu:
      1.      Dodit Ngomongin Media Sosial, Gadget, dan Komunikasi
      2.      Dodit Ngomongin Politik dan Nasionalisme
      3.      Dodit Ngantor
      4.      Plesetan Dodit
      5.      Pahlawan Tanpa Tanda Jasa
     6.      Jawa Rasa Eropa
     7.      Peran Pembantu dan Orang Jawa 
     8.      Dodit Dengan Karakter Lainnya
     9.      Dodit Komika Favorit
    10.  Modus dan Gagal Move On

   Bagian yang saya anggap paling lucu dan menarik adalah Pahlawan Tanpa Tanda Jasa. Dalam bagian tersebut mengisahkan ketika Dodit mengajar dan juga ketika Dodit sekolah. Sedangkan untuk bagian yang paling membosankan adalah Plesetan Dodit. Dalam bagian tersebut karakter Dodit dibuat berbagai pose Dodit dan semua dijuluki dengan akhiran –it. Tidak ada dialog sama sekali dan menurut saya sangat tidak lucu apalagi menarik.
  Gambar dalam buku ini juga lumayan mewakili seperti tokoh Dodit, Radhitya Dika, dan  Indro. Sedangkan beberapa karakter kurang mirip diantaranya Feni Rose dan Raisa. Meskipun ada beberapa kekurangan, menurut saya buku ini cukup menghibur apalagi jika kamu adalah penggemar Dodit. Wajib punya buku ini dan dijamin bakal senyum-senyum sendiri.

4 komentar:

  1. wihii judulnya sesuatu ya... antara Jawa dan Eropa ada apa ya.. hihii kayaknya menarik nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Isinya stand up comedinya dodit mbak, mungkin karena suka nyebut 'saya ini orang jawa tapi memegang erat budaya eropa' makanya judulnya begitu

      Hapus
  2. Wah, bukunya bikin suasana gak gak nih...
    perlu bawa buku ini saat kumpul-kumpul sama teman biar makin heboh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe kalau bisa bayangin dodit bisa dapet feel nya mbak hehehe

      Hapus