Selasa, 02 April 2013

# Cerita # Monday Flash Fiction

Prompt#8: Kendi Ajaib


umber: koleksi pribadi Lianny Hendrawati
Kendi ajaib ini tidak akan pernah kulepaskan. Kendi inilah yang telah menyelamatkanku. Beberapa waktu yang lalu aku hampir dibunuh oleh mantan kekasihku, dia cemburu karena aku dekat dengan lelaki lain. Tapi kendi ini telah menyelamatkanku, bukan aku yang mati melainkan mantan kekasihku yang mati dengan pisau yang akan digunakan untuk membunuhku.

Kendi ini juga menyelamatkanku lagi ketika aku digiring ke kantor polisi dengan tuduhan pembunuhan. Padahal aku yang hampir terbunuh, tapi tak berapa lama aku bebas tanpa syarat apapun. Kendi ini memang ajaib.

Kini kendi ini telah mengubah hidupku. Dulu hidupku keras, kini menjadi lunak dan mudah. Dulu aku hidup sendiri, kini banyak orang yang menemani. Dulu aku jarang bertemu Ibu, kini Ibu tiap hari menjengukku. Anehnya Ibu selalu menangis tiap menjengukku, kadang aku marah melihat Ibu berlaku demikian, tapi aku lebih banyak tertawa melihatnya menangis seperti anak kecil sebab kalau aku marah, orang-orang berseragam putih itu akan menangkapku dan menyuntikku.

21 komentar:

  1. Ini ceritanya dia setress ya? hihi...takut

    BalasHapus
  2. dia di RSJ ya mbak? trus kenapa kendi itu ajaib? apa manfaatnya? apa cuma hayalan dia yang lagi gila?
    maaf mbak banyak nanya, belum ngeh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, tokoh ini sebenarnya yang membunuh mantan kekasihnya itu, dia tidak dipenjara karena terbukti gila, tapi menurut tokoh kendi itulah yang menyelamatkannya. pesannya kurang tersampaikan ya?

      Hapus
  3. singkat, padat, dan jelas

    kapan yah saya bisa bikin yg kayak gini :D

    BalasHapus
  4. Balasan
    1. eh mbak latree mampir, makasih mbak

      Hapus
  5. hmmm... idenya bagus. Tapi cara berceritanya terlalu polos :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang jreng jreng gimana gitu yah mbak

      Hapus
  6. nangkep sih dia gila dan lagi dirawat di RSJ. tapi aku baru nangkep kalo dia bebas ga jadi dipenjara gara2 gila. dari komenmu di atas2 mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tadinya ide ini mw dibikin cerpen mak, eh pas banget mff nya kendi ajaib akhirnya si cerpen tak cobain jadi ff, yah akhirnya kayak begini deh jadinya...

      Hapus
  7. eh gila tuh.. :D
    ini kunjungan pertama saya ya mak..
    salam kenal

    BalasHapus
  8. walah .. gila toh ternyata, he he ..

    BalasHapus
  9. Pertama baca, ooo dia gila. Cuman tanya saya... sama dengan mbak Diah Kusumastuti tentang peran kendi itu sendiri.

    Pas baca ulang, penceritaannya memang dari sudut pandang "orang gila", jadi yah wajar aja dia anggap kendinya ajaib wekekekeke...

    Nice story, mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak,
      iya mbak ini ceritanya si tokoh utama gila dan menganggap kendi itu ajaib padahal sih biasa aja

      Hapus
  10. oh ternyata gila toh? pantesan dari tadi bilang kendinya yang memyelamtkannya terus...nice idea mbak...salam kenal...:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak, salam kenal juga

      Hapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus