Rabu, 13 Maret 2013

# Cerita # Monday Flash Fiction

Propmpt #5: Dilema

Roni menghempaskan lembaran itu ke lantai. Marni terdiam melihat Roni yang tampak gelisah.

"Tidak, jangan sekarang. Kasihan Ririn jika dia tahu tentang ini semua." Ucap Roni pada dirinya sendiri.

"Kamu harus memberitahunya Ron, kamu nggak bisa simpan ini terus-terusan kasihan Ririn." kata Marni membujuk.

Roni hanya terdiam. Tapi dalam diamnya itu dia menggeleng.

                                                           ***
Pagi itu suasana mendung semendung hati Ririn. Dia berusaha untuk tegar namun nampak dari roman mukanya bahwa dia tidak setegar yang diharapkannya.

"Aku sudah lama menyuruh Roni membicarakan ini semua padamu Rin." Marni tiba-tiba berbicara pada Ririn. Ririn hanya diam pura-pura tak mendengarkan, dia tahu Marni si dokter muda sudah sejak lama menyukai suaminya. Dan akhir-akhir ini mereka terlihat bersamapun Ririn hanya diam saja tak berani menanyakan lansung pada suaminya.

"Ini semua untukmu Rin, Roni sangat mencintaimu." Marni melanjutkan kata-katanya menyerahkan sebuah amplop dan pergi.

Tinggalah Ririn sendiri, menangisi dan menyesali ketidakpercayaannya pada suaminya. Dia memeluk dan mencium tapi bukan Roni melainkan nisannya.


30 komentar:

  1. isi kertas itu berarti vonis sakit ya mbak? :). kasian :(

    BalasHapus
  2. suka deh ama endingnya, g ketebak

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe makasi mbak, sempet galau tadi bikin endingnya

      Hapus
  3. bagus mbak, ga nyangka endingnya gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih mbak, ga nyangka ternyata pada gak nyangka endingnya :D

      Hapus
  4. bagus mak. saya juga ga nebak bakalan begitu endingnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mak, saya jadi mesam mesem sendiri nih hihihi *GeeR

      Hapus
  5. Balasan
    1. iya mbak ditinggal suaminya hiks

      Hapus
  6. Roni kena penyakit yah?.. keren Mak.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. iyah mbak penyakit mematikan gitu, hehehe makasih mbak

      Hapus
  7. Balasan
    1. makasih mbak, hihihi sempat galau nih bikin endingnya

      Hapus
  8. Balasan
    1. iya ik,sedih mau bikin yang romantis gak dapet ide hihihi

      Hapus
  9. Roninya meninggal ternyata, nggak ketebak endingnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak ceritanya sakit gitu tapi dia gak tega bilang sama istrinya

      Hapus
  10. wah, endingnya bagus..
    kecurigaan nggak boelh berlebih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak iya mbak kecurigaan berlebih membuat kita menyesal pada akhirnya

      Hapus
  11. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus