Selasa, 31 Juli 2012

# kenangan

Obat Nyamuk, Bukti Kasih Sayang Bapakku

Sore itu aku marah. Entah kenapa pokokknya lagi sensi banget sama si masku, kakakku yang nomor dua. Karena anak laki-laki satu-satunya masku itu rasanya paling disayang, paling dimanja dan kami anak perempuan selalu dinomorduakan. Seperti hari ini, ibu bikin mie rebus tapi yang disuruh ambil duluan si mas padahal aku kan juga lapar.

Akhirnya aku marah, ngambek sampe mogok makan.

Aku lari masuk kamar, NANGIS!. Ya nangis sejadi-jadinya. Melupakan semua rasa lapar yang mendera karena kecewa. Aku marah benci di nomorduakan padahal kan aku anak bungsu (kejadian ini terjadi di usiaku yang menginjak 6 tahun sebelum adikku lahir). Setahuku dimana-mana anak bungsu itu paling disayang dan dimanja. Tapi aku tidak.

Aku kembali menangis. Tak berapa lama suara ibu terdengar memanggil, menyuruhku makan.

Aku diam dalam pelukan guling. Eh salah aku diam sambil memeluk guling memunggungi ibuku yang mencoba merayuku. Percuma bu, kataku dalam hati, aku tidak akan luluh.

Aku diam tidak merespon rayuan ibuku. Beliau bilang beliau mau suapin aku, mau ambilkan makanku. Tapi aku tetap diam tak bergerak hingga akhirnya kesabaran ibuku habis. Beliau marah padaku. Akupun marah padamu bu, kataku dalam hati. Saat itu betapa puasnya aku bisa membikin ibuku marah dengan berlaku seperti itu. (nakal banget yak). Biar saja biar ibu tahu bahwa aku benar-benar marah.

Mungkin karena capek merenung dan menangis akupun tertidur. Rasa lapar yang mendera terlupakan sudah. Akupun tidak tahu jam berapa aku tertidur. Tapi yang jelas malam saat orang-orang masih terjaga (Bapak, Ibu, Mbakku yang nomor satu dan Masku) aku terbangun karena mengendus bau obat nyamuk bakar.

Pasti ni kerjaan Bapak, kataku dalam hati. Bapak memang rajin kalau menyalakan obat nyamuk, semua kamar diberi obat nyamuk, padahal aku paling anti yang namanya obat nyamuk apalagi obat nyamuk bakar. Baunya nggak tahan.

Kemudian aku turun dari tempat tidue dan mematikannya. Setelah itu aku tidur lagi.

Entah berapa lama aku tertidur. Kali ini si Mbak dan Masku sudah tidur, aku kembali mengendus asap obat nyamuk. Duh bapak ko dinyalain lagi sih, kataku dalam hati. Maka kembali aku turun dari ranjang dan mematikan obat nyamuk tersebut. Setelah itu aku kembali ke tempat tidur untuk melanjutkan tidurku. Tapi belum terlelap Bapak masuk kamar. Beliau mengecek obat nyamuk yang kumatikan tadi. Rupanya obat nyamuk tersebut beliau nyalakan lagi, kemudian beliau keluar kamar dan menonton TV. Dan kali ini obat nyamuk tersebut tidak kumatikan karena itu adalah bukti kasih sayang Bapakku yang tidak rela nyamuk menggigit anaknya.

Kini setelah menjadi seorang Ibu aku baru tahu betapa risaunya aku kala melihat bagian tubuh anakku bentol-bentol digigit nyamuk. Rasanya tidak rela melihat anakku sampai terjamah olah nyamuk. Berarti orang tuaku dulu juga kayak aku sekarang ya, makanya biar obat nyamuk sudah kumatikan dua kali tetap dinyalakan Bapak lagi karena beliau tidak rela tubuh anaknya bentol-bentol digigit nyamuk.

Terima kasih Pak, terima kasih Bu.

"Mak,ane ikutan giveaway-nya ye,mak! Kasih ane hadiahnya yang  buku antologi cerpen terbaru dari Kampung Fiksi berjudul Kotak Pandora, ya!"

3 komentar:

  1. huhuhuhuuu...terharuuu....baru nyadar pas udah punya anak gini ya, lecet dikit aja rasanya gimanaaa gitu... :')
    makasih ya mak udah ikutan #GABlogEMakGaoel...tunggu pengumumannya tgl 4 agustus ya... :)

    BalasHapus
  2. iya mak ternyata kasih sayang ortu memang sangat besar, lega udah nulis ini walaupun gak dapat hadiahnya :(

    BalasHapus