Rabu, 30 Mei 2012

# lomba # Obrolan

Selimut Rajut, Hadiah untuk Kelahiran sang Buah Hati


Kehamilan pertama saya ini merupakan suatu anugerah yang tak terkira. Bagaimana tidak baru dua bulan kami menikah saya telah dinyatakan hamil empat minggu. Walaupun ada beberapa cobaan seperti dokter kandungan yangmenvonis janin saya tidak berkembang, jauh dari keluarga dan suami serta berkantor di lantai tiga tanpa lift semua saya maknai dengan kebahagian. Semuanya akan happy ending, begitu pikir saya.
Kehamilan saya yang pertama ini bisa dibilang cukup mudah. Saya tidak ngidam. Mual-mualpun jarang. Naik motor sendiri kemana-mana juga tidak masalah, sepertinya janin saya cukup ‘nrimo’. Belum lagi saya harus naik turun dari lantai satu ke lantai tiga minimal tiga kali sehari. Tapi janin saya tidak pernah bermasalah. Di USG di dokter perkembangannya makin bagus. Untuk itulah saya pikir calon jabang bayi saya berhak mendapatkan hadiah.
Tadinya saya ingin menghadiahi si calon jabang bayi ini dengan perlengkapan bayinya. Tapi pamali kata orang tua belanja buat bayi yang umurnya di dalam Rahim belum 7 bulan. Hmmm…jadi bingung mau kasih apa buat kecilku yang tangguh ini. Hingga akhirnya suatu hari di hari minggu terjadi pemadaman listrik. Daripada nganggur atau hanya tidur-tidur saya beres-beres kamar, rupanya saya menemukan bergelondong benang dengan beberapa proyek rajutan yang belum selesai. Aha…kenapa calon jabang bayi ini tidak saya buatkan benda-benda rajut? Pasti dia akan bangga mendapat hadiah hasil kerja tangan ibunya sendiri.
Akhirnya hari itu saya habiskan untuk membuat topi bayi, polanya saya ambil dari buku yang berjudul “Merajut Untuk Pemula” karya Thata Pang. Dan setelah lima jam berkutat dengan benang dan hakken jadilah hasil akhirnya seperti ini.

Senang sekali rasanya menyelesaikan proyek ini setelah sebelumnya ada tiga proyek saya yang terbengkalai. Namun sangat disayangkan ketika saya pindahan topi bayi ini nyelip entah kemana. Akhirnya saya putar otak lagi untuk membuat hadiah bagi kelahiran si buah hati. Banyak sekali saya searching di internet, apa iya mau bikin topi lagi? meskipun memang iya saya buat lagi dua buah topi bayi. Namun hasilnya tidak memuaskan hingga suatu hari saya menemukan pola selimut bayi yang simpel dari SINI.

Rasanya semangat lagi untuk merajut. Saya belanja benang-benang baru untuk membuat selimut ini. Waktu itu kehamilan saya sudah masuk 32 minggu. Lumayan agak ngebut juga membuatnya. Dua gulung benang saya habiskan. Pola renda saya modifikasi. Akhirnya setelah hampir sebulan saya mengerjakan proyek ini jadilah selimut bayi ini sebelum calon bayinya lahir.

selimut bayi











Selimut rajut karya pertama saya ini sangatlah berkesan, kenapa? Satu akhirnya saya berhasil menyelesaikan proyek ini walaupun lama, tidak biasanya saya betah mengerjakan satu proyek berminggu-minggu. Kedua setelah anak saya lahir dia nyaman sekali mengenakan selimut ini, lihatlah di foto betapa nyenyak tidurnya berselimutkan hasil selimut rajut ibunya.
Si kecil nyenyak dengan selimutnya

Tulisan ini saya sertakan pada lomba menulis "Rajutan Paling Berkesan". Yang pengen ikutan silakan lihat ketentuannya di SINI


10 komentar:

  1. Balasan
    1. OMG ini aja pashmina gak jadi-jadi

      Hapus
  2. waaaaaah....jadi pengen bisa merajut niiiih... ajarin dooooong!!1 ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak buku merajut fer wida dulu beli merajut untuk pemula karya Thata Pang coba deh cari penjelasannya menurutku jelas banget dibanding buku-buku rajut yang lain polanya juga mudah... mau bikin kreasi buat hana ya...?

      Hapus
  3. Kunci keberhasilan adalah menanamkan kebiasaan sepanjang hidup Anda untuk melakukan hal - hal yang Anda takuti.
    tetap semangat tinggi untuk jalani hari ini ya gan ! ditunggu kunjungannya :D

    BalasHapus
  4. selimut bayinya pake benang apa, mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf mbak kalo boleh tahu namanya sapa ya?

      Hapus
  5. Hi Mba Wida, boleh tau untuk selimut pakai benang apa?
    Tq :)

    BalasHapus