Rabu, 26 Oktober 2011

Menu Sarapan

08.52 1 Comments

Sempat tinggal di beberapa daerah berikut saya menemukan keunikan tersendiri dari menu jajanan sarapan pagi. Ternyata tidak semua daerah menyajikan menu yang sama, jadi bagi anda yang akan pindah jangan kaget ya kalau tidak menemukan menu sarapan yang anda cari (hehe pengalaman pribadi nih)
1.       Klaten
Dari lahir hingga berumur 18 tahun saya tinggal di wilayah Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Menu sarapannya antara lain:
a.       Gudangan (semacam nasi urap)
b.      Jenang (bubur beras dengan lauk sambal goring)
c.       Soto (Soto jawa lo ya soalnya merasakan soto di Kalimantan atau Sumatera rasanya berbeda)
d.      Nasi Sayur (Nasi plus sayur oseng dengan lauk tempe)
2.       Jakarta
Merasa beruntung sempat merasakan kekejaman ibu kota selama empat tahun (hehehe) terutama masalah macetnya. Di Jakarta mungkin menunya lebih beragam tapi begitu diperhatikan masakan berikut paling dominan dijual untuk menu sarapan:
a.       Nasi Uduk Betawi (sering dipadukan dengan semur jengkol)
b.      Nasi Kuning Betawi
c.       Bubur Ayam
3.       Samarinda
Untuk menu sarapan di Ibu Kota Provinsi Kalimantan Timur ini anda akan menemui satu jenis makanan yang sangat mendominasi.
a.       Nasi Kuning Bumbu Merah, awalnya saya kira nasi kuning ini sama dengan nasi kuning betawi tapi ternyata berbeda toppingnya lebih simple plus siraman kuah merah kabarnya sih ini masakan ala Bugis.
b.      Bubur banten, entah kenapa namanya bubur banten saya sendiri juga belum pernah makan bubur di Banten (hehe) bubur ini yang umum dijual di Samarinda terutama pedagang kelilling, jangan kaget karena bubur ini berbeda dengan bubur ayam yang ditemui di Jakarta atau di Bandung, yang khas dari bubur ini adalah kuahnya yang mirip dengan kuah soto dan diberikan sangat banyak di buburnya jadi mirip soto tapi nasinya diganti bubur.
c.       Pecel, gak nyangka kan menu jawa ini juga ada di Kalimantan? Yang terkenal kalau pake embel-embel ‘Madiun’ hehe.
d.      Mihun, mihun disini mungkin khasnya Banjar kali ya mihunnya putih seputih warna aslinya, tapi rasanya mantap (kalau bumbunya pas, kalau kurang ya lain lagi). Jadi gak seperti di Jawa yang warnanya coklat karena dikecapin cuma disana makannya sering kasih kecap juga tapi ngasihnya bukan waktu dimasak melainkan waktu akan dimakan.
Heterogen sekali ya menu sarapan di Samarinda ini….
4.       Bangkinang
Ibu Kota Kabupaten Kampar Provinsi Riau ini menyajikan menu sarapan yang benar-benar belum pernah saya rasakan di daerah manapun.
a.       Lontong, menu lontong disini dicampur mi kuning kuahnya pedas dan dari rasanya seperti ada campuran kacang tapi gak tau ya…
b.      Bubur, begitulah tulisannya tapi jangan tertipu disini bukan bubur ayam seperti di daerah lain melainkan bubur kacang hijau plus bubur sungsum rasanya enak sih lumayan buat isi perut di pagi hari.
c.       Soto, mungkin ini soto padang karena rempahnya begitu terasa (mohon diralat kalau salah), kuahnya berwarna hitam.
d.      Nasi Goreng, agak heran karena makanan satu ini biasa ada pas malam hari tapi di Bangkinang ternyata ada menu sarapan ini.

Kamis, 20 Oktober 2011

Cerita Bubur

10.48 2 Comments
Baru beberapa hari pindah ke tempat baru (dari Kalimantan ke Sumatera) tiba-tiba kangenlah dengan makanan yang pernah ada di Kalimantan seperti nasi kuning bumbu merah, lontong sayur, pecel (beda rasanya dengan di jawa) dan bubur.

Mumpung hari minggu saya pikir bolehlah sarapan diluar sambil menikmati suasana pagi. Tapi sayang di rumah si Bapak sudah bilang kalau makanan yang saya inginkan itu tidak ada di Kabupaten kami, tidak ada yang jual katanya. Tapi namanya juga pengen jalan-jalan tak peduli ada atau tidak perlu dicari dulu kan? Namanya juga usaha.

Keliling-keliling ternyata memang tidak ada makanan yang saya inginkan, cuma waktu lewat ada sebuah rumah makan yang kelihatannya ramai. Lihat di tulisan gerobaknya sih ada bubur, nasi soto, dll. Tapi masih pengen nasi sih daripada bubur namun setelah berkeliling tak juga ditemukan akhirnya mampirlah ke warung yang jual bubur tersebut.

Lumayanlah makan bubur. Agak lama menunggu akhirnya keluar juga si bubur tapi betapa kecewanya....bukan bubur ayam yang didapat melainkan "BUBUR KACANG IJO" Oalah baru tahu kalau yang namanya bubur disini itu bubur kacanga ijo dingin pula gak anget-anget gitu. Tapi ya sudahlah berhubung lapar ya disantap saja......

Minggu, 02 Oktober 2011

Pamali

05.49 4 Comments
Ini denger dari temenku katanya pamali ya kalo sampe kita bilang " Aku gak mau ah punya jodoh orang ....." nanti katanya malah kita dapat jodoh yang itu. Terus katanya juga ibunya pernah ngalamin hal itu, katanya gak mau sama orang Kalimantan eh ternyata jodohnya emang orang Kalimantan kupikir lucu ah aku mau bilang aja gak mau punya jodoh artis bias dapat artis gitu loh ikut mejeng-mejeng di TV haha pikirku waktu itu.

Tak terasa waktu terus berjalan tibalah masa pencarian jodoh dan akhirnya menikahlah saya pada tanggal 27 Maret lalu.

Dan ternyata saya memang kena pamali bukan cuma satu tapi tiga sekaligus.

Pertama dulu saya tukang ngolokin nama suami sepupu saya maka sekarang saya harus terima kalo nama suami saya sama dengan nama suami sepupu saya (asal jangan ketukar aja orangnya)

Kedua entah kapan terucap sebenarnya ini tanpa unsur kesengajaan dan berniat mengolok teman sekelas waktu kuliah kalo saya tidak mau dapat jodoh orang yang satu instansi, tapi ujung-ujungnya dapat orang satu instansi juga weleh-weleh

Ketiga tempat domisili say termasuk agak pemilih juga kepikiran saya untuk tidak ingin tinggal di sebuah daerah karena menurut saya jauh dari rumah and finally saya harus menyusul teman-teman yang sudah duluan kesana, yah demi apalagi ya demi cinta lah....

Setelah saya renungkan ini bukan sekedar pamali tapi saya harus bertaubat karena mencoba-coba mendahului kehendak Allah SWT. Astaghfirullah3x